SEKILAS INFO
: - Minggu, 25 Juli 2021 | 14:55 WIT
  • 5 bulan yang lalu / Patuhi protokol kesehatan#JAGA DIRI dan KELUARGA Anda dari Virus Corona (Covid-19) #SelaluPakaiMasker #SelaluCuciTangan #JagaJarak

Indonesia saat ini tengah melakukan transformasi ekonomi melalui hilirisasi sumber daya alam. Salah satu yang menjadi fokus pemerintah adalah industri pengolahan (smelter) nikel yang memiliki nilai tambah.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia berencana melakukan kunjungan ke Provinsi Maluku Utara pada hari Jumat (19/2/2021) untuk melihat secara langsung perkembangan pembangunan pabrik pengolahan nikel di Indonesia Weda Bay Industrial Park (IWIP), Kabupaten Halmahera Tengah, Maluku Utara. Selain itu juga akan meninjau fasilitas pendukungnya, antara lain pembangkit listrik dan pelabuhan (terminal khusus).

Menurut Bahlil, pembangunan IWIP di Kabupaten Halmahera Tengah ini perlu terus dikawal.

“Berdasarkan catatan BKPM, pembangunan IWIP ini progress-nya positif. Nanti saya akan lihat langsung. BKPM akan terus mengawal penyelesaian proyek Kawasan IWIP tersebut serta memfasilitasi rencana investasi yang akan masuk. Kalau ada masalah, kita selesaikan. Jangan sampai mangkrak lah,” ujar Bahlil dalam keterangannya, Kamis (18/2/2021).

Bahlil berharap dengan berjalannya investasi Kawasan IWIP yang berlokasi di kawasan timur Indonesia tersebut, dapat membantu mewujudkan investasi yang berkualitas melalui pemerataan penyebaran investasi. Selain itu, diharapkan akan menjadi sumber pertumbuhan ekonomi baru di kawasan ini dalam rangka pemerataan ekonomi.

“Satu pesan yang akan saya tekankan kepada pengelola Kawasan IWIP. Libatkan pengusaha lokal yang ada di Maluku Utara. Sehingga, nantinya investor dan pengusaha lokal, khususnya UMKM, dapat berkembang bersama dan pada akhirnya akan tercipta pertumbuhan ekonomi yang adil dan merata,” imbuh Bahlil.

Dalam kesempatan tersebut, Bahlil juga akan bertemu dengan Pemerintah Daerah di Provinsi Maluku Utara, dan menghimbau agar dapat proaktif dalam memfasilitasi penyelesaian proyek Kawasan IWIP tersebut. Investasi di Kawasan IWIP tentunya akan memberikan mulitiplier effect dan memberikan kontribusi nyata untuk meningkatkan perekonomian daerah, sehingga dapat meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) Provinsi Maluku Utara dan Kabupaten Halmahera Tengah.

“Kalau pemerintah pusat sudah dukung dan kawal, tentunya perlu juga komitmen dari pemerintah daerahnya. Kita mau menjadikan Provinsi Maluku Utara, khususnya Kabupaten Halmahera Tengah sebagai salah satu percontohan pengolahan nikel (smelter) guna mendukung program pemerintah dalam rangka hilirisasi sektor pertambangan. Penting dilakukan kolaborasi antara pemerintah pusat dan daerah,” ucap Bahlil.

Provinsi Maluku Utara menjadi primadona baru tujuan investasi bagi Penanaman Modal Asing (PMA) di wilayah Indonesia Timur. Tercatat pada periode Januari-Desember 2020, provinsi Maluku Utara berada pada peringkat 3 di antara semua provinsi yang menjadi lokasi PMA, dengan jumlah realisasi investasi sebesar US$2,4 miliar. Sedangkan realisasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sebesar Rp662,1 miliar.